0

CONTEST BY AI: BESTFRIEND FOREVER


Hai peeps. Seperti yang dah bagitau pada entri lepas, memang nak share pasal this one girl-my very bestfriend. Then, come across this contest. What a coincidence! Haha.

Nurul Nadhira Bt Abd Wadi. Yep,beautiful name with beautiful features.


Obviously dia yang putih macam tisu tandas tu hahahaha. How many years already? 10 years and still counting 😁.

Here's the story on how i met  your mother her. Lol. 

Darjah 5 dia datang *tet net net , dengan lengang lengguknya. Rompin ni suburban area. Small city. The folks and kids were born and raised with pessimist and conservative thinking. Well,she. She came from state capital of Pahang,which is Kuantan. 

Kami tak boleh tengok orang pelik sikit. Dasar kampungan hahahah. Kami panggil dia gedik dan bajet cun (obviously sebab kami semua budak pantai with tanned skin and she's not) Lmao,rotten kids already. 

Memang teruk habis dia dipalau. Mula-mula aku pun tak suka dia sebab semua orang tak suka dia. Amende? Haha.

And then,ada sorang budak kelas aku ni pergi tegur dia. Masa tu takde orang dalam kelas. Only two of them. I cant help but being curios,haha. Aku pun join, mungkin sebab masa tu rehat tapi vitagen Kedai Cik Malik dah habis dirembat budak tahun 6-jadi aku pulang ke kelas awal membawa perasaan hampa. Mungkin lah.

Cerita punya cerita. Mak aih,sedih jugak jadi beliau ni. Rasa simpati mencurah curah ke daun keladi. Eh? Jadi aku pun decide nak kawan dengan dia dan mengharungi liku liku terakhir sebagai budak sekolah rendah yang suci murni.

Walaupun bukan aku yang approach mula mula,dan rasa seperti perampas pun ada. Dari situ lah aku mula baik dengan Nadh Blur ni. Dia ni nampak je cantik,dia punya blur boleh bawak gaduh. 

Jadi begitulah persahabatan kami bermula. Kalau nak cerita pasal dia ni,sampai laut merah tu boleh jadi kuning pun takkan habis. Time dia jadi pengawas sekolah dan bergaduh dengan group pengawas yang dinamakan sempena iklan susu Bestari, akulah yang jadi posmen pengutus kematian (kata-kata) mereka. Dan banyak lagi cerita yang aku tak ingat. Mana nak ingat, sibuk nak UPSR. Omg,rasa tua sebut UPSR. Ade lagi ke tak UPSR tu sekarang.

Dah tak jadi appreciation entri pulak-lebih kepada mengumpat rasanya.Haha. Apa apa pun, jauh ke dalam jiwa ni aku harap persahabatan ni kekal sampai bila bila. Sebab dia-AKU SAYANG GILA!
2

Happy Belated Birthday!


Semalam birthday aku. Thank God,takde yang wish dalam group. Aku sangat sangat sangat tak suka orang wish dalam group,for no reason.

Syok sendiri ke tu buat entri pasal bithday sendiri? Haha,tidak..tidak.. Aku tulis sini sebab benda ni tak boleh cerita dekat twitter. Nanti terasa. Well,berdasarkan cerita ni,aku yang patut terasa.

Masa aku dalam tingkatan 1 atau 2 tak ingat. My bestfriend plan birthday surprise gitu depan taman depan rumah aku. It aint no surprise pun sebab aku dengar motor lalu lalang and I peek out to see what they're doing. Punyalah lama plan ape entah,aku tunggu je belakang langsir,nak acah terkejut lah nanti.Kesian pulak buat surprise tak jadi kang.Haha.

First,aku terkejut sebab depa bawak laki sorang. And I hate the idea. Tak kisah lah kau pakwe sape tapi I really hate it. Then,nyanyi nyanyi pe semua macam biasalah aku ni communication skill dari kecik sampai la ni kelaut. Depa yang banyak borak,lebih dari aku. Taktau birthday siapa jadinya.

Then,dah borak borak.Haus lah kan. Tapi depa tak bawak lah air kan,naik motor nak letak dalam seat pun tak celuih. Aku lah pi balik rumah buat air dengan bawak cawan semua. Yang tolong bawak cawan sorang jelah. Bestfriend aku tu.

Kesimpulannya,aku murung terus bithday plan jadi cemteik lagi lagi mak aku perli. "Birthday hang ka birthday depa taktau." Sampai sekarang lah kot,aku tak suka sambut birthday.

Dan aku pun tak suka perhatian macam kau nyanyi lagu kuat-kuat dekat public wei what Im supposed to do? Cringe.

Tapi 100 markah lah sekurangnya depa ingat aku lagi kan.Semalam pun bestfriend aku tu sambut birthday aku.Bawak kawan lain semua.Belanja pizza walaupun roti dia lagi banyak dari topping. Tapi apa apa pun aku APPRECIATE lah. Payah dah nak jumpa kawan susah senang ni. Nanti aku buat this girl appreciation entry pulak.hee
2

Budak Hostel Rebel I

Cerita ni masa aku form 5. Akibat kecewa dengan sistem SBP, aku bercampur dengan budak2 nakal. Motto kami satu je. 'Nakal buat modal untuk cerita dekat anak cucu'

Dipendekkan cerita,malam tu satu dorm tak pergi prep malam. Yang paling tak best prep malam ni dahlah dekat kelas,pakai baju kurung,bising dan sebenarnya kerja sekolah tak pernah siap pun sebab sibuk bergosip tau tau dah pukul 11.

Jadi kami satu dorm berpakat nak lepak dalam bilik je. Dorm hujung. Sebelah rumah warden tinggal. Tak berpenghuni dari dulu. Jadi kami ingat warden tak jenguk lah sampai ke hujung. Malangnya,malam tu memang suwei. 😂

Aku duk layan movie dekat katil atas dengan kawan. Tiba-tiba liquid tape terjatuh dari katil. Pintu terbuka dari luar. "Ya Allah kamu semua ni tak pergi prep ke?! Keluar sekarang sebelum saya panggil ustaz(warden lelaki)".

Muka aku paling dekat dengan pintu wei! Semua orang macam clueless atas katil memasing,and warden tu still dekat pintu. Aku slow2 turun katil kutip liquid tape yang tape dia dah terabur keluar pergi sudut hujung konon nak baiki padahal nak sorok muka! KAH!

Budak yang baik baik dah gelabah sarung baju kurung pergi prep. Disebabkan aku dah berpengalaman(?),dan takut pulak kena bahan dekat kelas. Jadi kami pegi naik dorm lama(sebelum form 5 semua kena pindah dorm bawah,kami semua bercapur tingkatan satu dorm) dekat aras dua. Dorm tu dorm aku sebelum ni. Kami pasang skirting keliling katil. Port baek!

Makanya,aku terus menyorok bawah katil hujung sekali dekat dengan tingkap. Kawan aku nyorok katil sebelah. Nyamuk pulak malam tu ya tohannn! No mercy omputih kabor. Ada kawan aku yang kecik kecik tu bolehlah menyorok antara almari tu. Nyamuk dekat situ tak diketahui pula banyak mana. Sebab aku pun sibuk check kawan sebelah ada lagi ke dah cabut tinggal aku sengsorang.

Aku pun tak tau berapa yang tinggal dalam tu sebenarnya sebab kami tak bukak lampu. Berbekalkan lampu kalimantang koridor je. Dalam sejam cemtu,kawan aku ni nakharom lak hilang sabor,entah kerasukan ape entah pergi sengsorang turun. Katanya nak pergi prep. Lepastu ade lagi sorang follow. Tak tahan kena gigit nyamuk kot. Alahai saitan betul. Tak tahu pula berapa yang tinggal dalam dorm gelap zulmat tu?

Aku pun dah sesak napas menyorok bawah katil. Baru nak follow turun,tetibe dengar suara ustaz tengah bercakap cakap dekat bawah. Terus tak jadi aku nak keluar. Nyamuk pun nyamuk lah! Aku pun tak ingat apa kesudahan cerita ni. Yang penting aku tak kena tangkap walaupun budak asal dorm tu dah pelik2. Nasib baiklah memahami senior dia suka ponteng prep. Haha.

Esoknya aku acahlah nak maroh kawan aku ni. Tak setiakawan langsung! "Kau jumpa ustaz ke dekat bawah?" "Takdelah. Aku tukar baju terus ke prep. Ustaz dekat kelas kot." Ah sudah..
3

Selamat Hari Ayah!



Here is my Ayah's appreciation entry

haritu aku agak moody. So today im about to brag out about my awesome Ayah 😇

-Dia ade sixth sense.Aku cuma perlu rasa nak makan pizza. Eh,petang tu dia bawak balik pizza. Aku tak pernah bagitau dia. Awesome.

-Masa baby kalau kitorang hidung tersumbat hidung sebab selesema, dia sanggup sedut keluar pakai mulut dia. Mana nak cari laki cemtu sekarang wei? Tell me.

-Kami adik beradik duduk asrama tak pernah balik atau pergi naik bas. Kalau nak naik bas kena marah hmm hahaha.

-Kalau dah lama tak balik sebab tak dapat cuti,ayah yang akan datang sendiri walaupun jauh jenak unibersiti. Sobs.

-Duit tak payah mintak. Kalau cakap dalam bank ada banyak lagi, dah dah lah tu. 'PAP', rm1015000 masuk. ceh.

-Selalu mak tepon (kini ws je T_T) tanya khabar tapi aku tau ayah yang suruh kol. Sobs kali kedua.

-Dia pengemas gila.Kadang masa aku tengah tengok tv tulah dia nak vacuum karpet. Eh? Haha

-Dia selalu tolong mak aku buat kerja rumah. So suwit.

-Sekarang dia kawal marah dia.Kalau dulu,berlari dalam rumah kena marah.Makan dalam kete kena marah.Tulisan buruk masa tulis borang kena marah.Demam kena marah. Hajajsjshahhaaja.

Haha im done! Apa apa pun,sayangi lah ayah anda selagi dia masih hidup. Ayah pernah bagitau dia nak berenti kerja and jual kain dekat pasar malam dengan aku.Waktu tu aku faham,dia nak cakap dia penat kerja. Im so pissed off dengan orang atasan yang bajet bagus tu.Turun padang taknak,tau bertempik je.Aku janji nak belikan dia Harley Davidson. Tunggu yah.. 😢😢

Nah aku belanja Lagu Cecilia And The Satellite. Khas buat Hari Ayah.


0

Deep dark fear


Aku pernah konvoi motor dengan puak lelaki semata mata sebab 'kawan' aku ajak pergi rumah kawan rapat aku. Kira nak beraya rumah bakal mentua tapi taknak nampak obvious. Sekurang2 nya aku ade as wakil perempuan.Aku travel atas highway kot. Aku dahlah penakut lori. Diorang semua bawak laju,aku pun ikutlah pecut takut kena tinggal padahal aku naik ego je.

Bodoh jugaklah sebab aku pun suka 'kawan' aku tu. Kalau diorang gaduh, 'kawan' aku tu selalu mintak tolong aku. Hahhaahaha.

Bila dah besar ni aku jadi takut.Aku bina tembok tinggi tinggi supaya aku tak jadi bodoh lagi.

Oh ya,diorang sekarang dah putus. Sebab kawan rapat aku tu sangkut dengan junior masa dekat asrama. Aku tak bodoh,nak angkut sisa sampah orang LOL.
0

Kiah

Aku lupa rupa Kiah,tapi aku ingat yang dia tinggi dan cantik. Aku intake kedua,kalau aku main sebat je,aku ingat Kiah dengan kawan kawan dia senior. Intake kedua tak diberitahu dalam dorm tu semua sama umur. Intake kedua dicampak,dan dibiar survive sendiri. Thats how SBPs work.

Masa satu batch kami kena dena denda kem jati diri sebab guys bergaduh dengan senior,kitorang pergi hutan mana entah balik jalan kaki. Pumping dalam laut,jadi pasir tambahkan teruk luka bergesel peha sebab aku gemuk. Aku sampai asrama jalan jungkit jungkit.

Sepanjang jalan balik,junior penuh tepi balkoni. Warden kata, "itu pengajaran bagi batch yang degil" Aku rasa senior lagi syaitan,tapi sebab diorang cerdik jadi masalah selesai.

Aku naik bilik terus mandi. Shit,burn habis luka aku sebab kena jemur tengah panas tadi. First time aku tido pakai kain sekolah lepas sapu minyak gamat. Nasib baik esok cuti,jadi boleh sodorm je. Kalau tak,aku kene turun tingkat empat mengesot pakai tangan.

Masa aku naik katil (double decker), baru perasan Kiah berselubung dekat tengah dorm. Yelah,dari tadi aku duduk menyumpah cikgu pkbm yang buat aku jalan jungkit seminggu. Kawan sedorm tanya kenapa?,aku just dengar dengar ayam (?) Sebab masa form 4 aku agak 'apa korang nak buat-buatlah,janji aku masih hidup'.

Rupanya Kiah ada penyakit perut kronik,baru lepas operate tapi semangat batch dia menebal dalam diri.Takpelah,setahun lepas tu dia jadi penolong ketua pelajar. Yelah, jalan kaki berkilo kilometer macam tu siapa je tak sakit. Sekurangnya sakit hati. Aku assume dia dah dirawat dan balik naik pajero. Tapi still pelik lah sebab dia tak kena tahan ward.tapi pelik aku tak lama,sebab lagi lama aku tidor. Kena bangun pukul 3 pagi kot-kasik can lah.

Kiah masih hidup esoknya. Tapi aku tak ingat apa jadi lepas tu sebab aku tak kisah sangat. Lepas dia jadi set set MT(majlis tertinggi) setahun lepas tu, dia duduk bilik asing. Bilik pink namati yang pelajar biasa masuk sebab ada problem je dan satu satunya bilik yang ada meja studi. Aku lagi lah tak ambik kisah dengan dia lepas tu sampailah dia panggil aku dengan budak budak lain pergi bilik tu pada suatu malam.

Kena panggil dengan MT tak cuak mana,aku lagi cuak masa diorang suruh aku jadi Biro Dobi. Like, wtf mayn. Alasan dia masa form 4 aku yang paling rajin basuh baju. Seminggu sekali. Yelah, diorang sebulan sekali baru bawak luggage masuk dobi.

Aku rasa sekarang Kiah sambung medic kot. Bila sembang dalam group, diorang tak main lah soalan "bila cuti sem", tapi "bila nak balik Malaysia". Sebelum masuk U Kiah ada pesan, "Janganlah korang nanti join kelab-kelab politik partisan"

Oh Zakiah.



0

Eksperimentalis






Hi all, aku takde event menarik mana nak kongsi,sebab aku tengah cuti sem sekarang.so mereput jelah dekat rumah.just nak kongsi eksperimen2 warna yang aku usahakan (poyo) supaya blog ni tak nampak macam kena tinggal haha.
0

How to use my cbox awesomely


 First,click the green icon. Its kinda like registering your profile.


You may now put your blog's url, and your avatar will also appear awesomely.

Then,enter your nickname as well as your message. Happy blogwalking!
2

That tiny broken pieces

Aku annoyed. Aku tak suka pandang muka orang bila dia buat aku annoyed. Immature isnt it? 

Tak sampai sebulan aku dah annoyed dengan rumah ni. Semua orang memendam. Masing-masing jaga perasaan,taknak keruhkan keadaan. 

Tapi ayah.. selalu buat aku annoyed. Aku taktau lah kenapa dia selalu macam tu. Dia tak ade role model sebab dia anak lelaki tunggal? Sebab dia cuba nak faham anak dia walaupun dah terlambat? Sebab dia sayang anak dia? Bagitau lah! Aku tak faham! 

Aku rasa bersalah setiap kali aku annoyed dengan dia. Rasa bersalah ni memenatkan tahu? Aku nak marah,tapi aku tak boleh. Aku nak menangis,tapi aku tahan. Sebab dia yang paling banyak susah. Its really worn me out.

Aku kesian dengan adik. Beza umur dia jauh dengan kami. Kami semua duduk asrama masa dia kecik. Aku tau..dia kurang sesuatu. Aku selalu marah dia untuk lepaskan stress. Tapi kau tahu kan? Joke arent that funny when times gone.

Aku marah sebab dia selalu keluar malam. Ayah marah sebab dia main game sampai pagi. Dan dia tak suka makan nasi. Dan ayah bagitau tadi dia 'babil' masa buka puasa tadi. What are he supposed to do then? 

Dia jadi sangat senyap sekarang. Aku teringin nak ada adik yang aku atau dia boleh borak pasal rahsia kami. Pasal orang yang kami tak suka,atau crush yang kami takkan dapat sampai bila-bila. Tapi adik aku terlalu senyap. Aku tak dapat teka,apa dia marah? Apa dia sedih? I guess this siblings goal only apply on korean drama isnt it? 

Dan aku baru sedar..dalam ramai-ramai kawan lain lain sekolah yang aku ada..tak ada sorang pun yang aku boleh share masalah aku macam ni. Dan aku lebih suka share cerita ni dekat sini sebab tak ade yang kenal aku macam mana.Sedih kan? Keluarga aku nampak paling tenang,tapi aku tetap tak tenang.


0

Di mana silap kita?

Aku baru habis baca satu novel dubook. Sekarang aku nak review buku tersebut. Tajuk dia Sekolah Bukan Penjara Universiti Bukan Kilang. Mungkin ada yang dah pernah baca, tapi aku peduli apa heh

Banyak isu berat yang dikupas sebenarnya. Banyak sangat untuk disenaraikan.semuanya berkisar peranan mahasiswa yang fungsinya bukan setakat belajar subjek subjek berkenaan course yang diambil,tapi juga fungsi mahasiswa sebagai penyelesai masalah rakyat. Perasaan aku bercampur baur semasa membaca buku tersebut. Memanglah tidak kita membaca dengan perasaan,tetapi setidaknya seruan seruannya lantang terkesan di hati aku sebagai pembaca.Dan juga sebagai mahasiswa.

Penulis banyak menempelak mahasiswa yang dikatakan lebih teruk dari tong kosong. Iaitu mahasiswa yang tak bersikap. Tidak langsung ingin mengambil tahu akan hal semasa. Aku separuh bersetuju dan separuh lagi tidak. Anggaplah coretan kali ini sebagai maklum balas suasana sebenar mahasiswa generasi aku.

Apa masalah sebenarnya?

Biar aku mula dari zaman aku bersekolah menengah rendah. Benarlah yang dikatakan penulis, guru dan pegawai atasan sibuk memastikan murid2nya cemerlang untuk PMR. Aku selaku murid kelas hadapan sering ditekan,diberi kelas tambahan,diwajibkan bengkel peperiksaan. Untuk menghafal skema jawapan. Tidak hairanlah jika markah PISA,TIMSS pelajar Malaysia masih antara tercorot walaupun PMR,SPM mencatatkan peningkatan setiap tahun. Nak tahu apa yang sekolah lakukan kepada murid kelas belakang? Mereka tidak dibiarkan,namun diberikan kelas insentif agar tidak menurunkan gred sekolah. "Tak dapat A takpe,jangan gagal".. mereka sudahpun berputus asa sebenarnya.

Salah siapa sebenarnya?

Aku tak menyalahkan guru2 tersebut. Mereka juga diberi tekanan yang lagi hebat. Silibus berjilid jilid harus dihabiskan sebelum PMR/SPM,kerja kerja pengkeranian juga menambahkan lagi beban sedia ada. Ustazah yang paling kool pun terkesan dengan tekanan sebegini. Akibatnya,murid akhirnya disuruh menekankan silibus yang cuma masuk peperiksaan. Terhasillah soalan spot,hafal skema jawapan,dan sebagainya. Dari belasan tahun sudah diajar sebegini, apa yang diharapkan jika kami bergelar mahasiswa? Perkara sama berulang. Malah lebih dasyat.

PPSMI satu perkara bagus atau tidak?

PPSMI yang diperkenalkan oleh Tun Dr. Mahathir Mohamad bertujuan untuk mencapai wawasan 2020 nya. Kata penulis,sebuah jalan singkat untuk menjadikan pelajar Malaysia separa dengan aras pendidikan dunia,lantas membakul sampahkan bahasa ibunda sendiri. Aku kira ada betulnya,negara seperti Jepun dan Korea Selatan semuanya menggunakan bahasa mereka sendiri. Namun markah TIMSS mereka antara yang terbaik. Tapi jika kita lihat kembali masyarakat mereka yang sangat mendewakan bahasa ibunda sendiri, sehingga simple english pun punah,aku fikir ada baiknya juga kita menjadikan bahasa inggeris sebagai bahasa kedua.

Yang tidak bagusnya, apabila aku lihat jika berlaku perdebatan di twitter misalnya, mereka yang menggunakan bahasa inggeris akan dipandang lebih berpelajaran,lebih berkelas. Ini sudah menyimpang jauh sebenarnya. Bahasa melayu sudah dirojak dan selebihnya cuma kata kata kesat. Usah ditanya mana perginya keagungan lingua franca kita dulu.

Kebebasan akademik Mahasiswa dan AUKU

Aku mengaku aku bosan dengan politik Malaysia. Bagi aku, sesiapa sahaja yang naik menjadi perdana menteri akhirnya sama saja. Apa kalau parti pembangkang akan jadi lebih teruk dari parti kerajaan sekarang? Campur tangan media yang suka menyokong satu pihak dan memburukkan sebelah lagi pihak jugak membuat aku muak. Salah seorang kawan aku yang dalam kalangan pelajar 'perform' pernah berpesan, "masuk u nanti jangan masuk mana mana kelab berfahaman partisan.Nanti bergaduh dengan kawan."

Penulis memberitahu tidak salah mahasiswa berpolitik partisan asalkan bijak membahagi masa. Tidak semestinya rosak masa depannya jika turun demonstrasi jalanan untuk menuntut hak kebebasan akademik..atau apa saja. Aku tak suka. Bagi aku,apa gunanya pelajar politik sosial? Kami semua ada major masing masing. Kami berjuang mengikut major masing masing. Bagi kami ruang dan masa. Demonstrasi jalanan bagi aku sesuatu yang taboo dan tak berguna,kerana kerajaan tidak mengambil tindakan selanjutnya pun,malah dijadikan bahan politik.

Sudahlah subjek sedia ada banyak yang perlu hadam, malah kami perlu menyelesaikan masalah masyarakat pula? Di mana perginya pakar pakar negara? Soalanya sekarang, pakar yang sibuk menentukan masa depan mahasiswa tak pernah turun padang memantau mahasiswa. Yang dibuat, laporan akademik setiap universiti, ranking.ranking dan ranking. Jatuh ranking sahaja gelabah menukar akta pendidikan. Pening tahu?!

Aku tahu tak banyak fakta dan data2 yang aku kepil sebagai bukti. Tapi jadikanlah ni sebagai satu usaha awal untuk aku bereaksi melalui medium yang kena dengan jiwa aku. Bukan berteriak di jalanan. Haha sekian.
Back to Top